“Bleaching” Gigi Kembalikan Warna Cemerlang Gigi

Shutterstock

Shutterstock

Noda pada gigi bisa mengurangi sempurnanya senyuman. Memutihkan gigi dengan cara di-bleaching memang menjadi cara yang ampuh untuk mengembalikan warna asli dan cemerlangnya gigi.

Ada banyak penyebab warna gigi menjadi kusam, antara lain kebiasaan merokok, minum kopi, teh, red wine, atau riwayat penggunaan obat-obatan tertentu.

Untuk menghilangkan noda pada gigi, kini tersedia perawatan pemutihan gigi (dental bleaching). Metode bleaching, menurut drg.Diego Dimas, berbeda dengan whitening.

“Kalau whitening sebenarnya adalah usaha untuk memutihkan, bukan mengubah warna gigi. Sedangkan bleaching bisa mengubah warna gigi,” kata dokter gigi dari InterDental Clinic Jakarta ini.

Menurut American Dental Association, tindakan bleaching gigi sudah mulai dilakukan sejak abad 19 untuk memutihkan gigi yang berubah warna. Tetapi saat itu tujuannya hanya sebatas perawatan gigi.

Memutihkan gigi untuk tujuan estetika baru mulai dilakukan sejak akhir tahun 1980-an. Selain dilakukan di klinik dokter gigi, pada masa itu juga mulai dikenal pemutih gigi yang bisa dilakukan sendiri oleh konsumen di rumah.

Diego menjelaskan, memang ada dua macam metode pemutihan gigi, yakni di rumah dan di klinik dokter gigi.

“Di klinik, dokter gigi akan menggunakan bahan pemutih gigi hidrogen perioksida untuk menarik warna asli gigi,” katanya saat ditemui di acara yang diadakan Pepsodent Sensitive Expert di Jakarta, Rabu (5/6/13).

Sementara itu pemutihan gigi di rumah pada dasarnya adalah lanjutan dari proses yang dilakukan di klinik. “Di rumah sifatnya untuk maintenance saja,” katanya.

Dibandingkan beberapa tahun lalu, saat ini sudah tersedia bahan-bahan pemutih gigi yang bisa mengubah warna gigi sampai beberapa tingkatan warna. “Dulu kami nggak berani menjanjikan pada pasien, sekarang dengan teknologi terbaru warna gigi bisa dinaikkan sampai beberapa tone warna,” katanya.

Untuk keamanan dan hasil yang optimal, ia lebih menyarankan agar bleaching di lakukan di klinik gigi. “Kalau salah menggunakan, bahan pemutihnya bisa mengiritasi gusi atau jaringan lunak,” katanya.

Gigi sensitif

Tidak semua orang bisa melakukan bleaching gigi. Mereka yang giginya banyak ditambal atau ada retak-retak tidak disarankan melakukan tindakan bleaching. Ibu hamil juga tidak disarankan melakukan perawatan ini.

Dalam jangka pendek, bleaching gigi juga bisa menyebabkan efek samping berupa gigi sensitif. Menurut Diego, hal tersebut merupakan efek dari obat pemutih yang digunakan serta jika ada retak-retak halus pada gigi.

“Makanya kalau ingin melakukan bleaching jangan sembarangan, sebaiknya periksakan kondisi giginya dulu ke dokter,” katanya.

Untuk mencegah timbulnya gigi sensitif, Diego menyarankan penggunaan pasta gigi khusus gigi sensitif. “Pasta gigi semacam ini bisa mengembalikan fungsi lapisan dentin sehingga gigi tidak terlalu ngilu,” katanya.

Beberapa hari sesudah tindakan bleaching juga disarankan untuk tidak mengonsumsi makanan dan minuman yang berwarna, serta bersifat asam. “Sebaiknya hindari dulu kopi, red wine, atau makanan yang terlalu asam,” katanya.

sumber: http://health.kompas.com/read/2013/06/05/14113226/.Bleaching.Gigi.Kembalikan.Warna.Cemerlang.Gigi

About idrissupriadi

mahasiswa jurusan ilmu komunikasi. sederhana, penuh gairah, enerjik, ceria.

Posted on June 5, 2013, in Health. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: